Tuesday, 25 October 2011

Jiran

I tinggal di sebuah taman perumahan di Shah Alam.. bersama keluarga saya iaitu ayah and emak saya kira anak tunggal. Rumah kami.. ialah rumah teres dua tingkat… kira juga kawasan perumahan lama kerana sejak lahir saya sudah mendiami rumah itu.



Anyway, sejak tiga bulan lalu datangnya jiran baru disebelah rumah kami… keluarga itu terdiri daripada suami isteri… yang terperkenalkan Abang Ramli and Kak Noni. Abang Ramli tu… kerja dengan Petronas manakala Kak Noni ialah housewife. Kedua-dua pasangan pun dikira berumur… kalau tak silap Abang Ramli sudah menjangkau 55 umur manakala Kak Noni pun di awal 50 tahun. So.. keluarga I pun menjadi rapat dengan jiran baru kami itu. Sejak itu, ibu yang berkerja di KL telah menyuruh Kak Noni menjaga I … terpaksalah I kena bersinggah di rumah Kak Noni selepas sekolah setiap hari (masa itu I Form 3).



So.. cerita I bermula dengan pada suatu hari… selepas sekolah, I pun bersinggah ke rumah Kak Noni.. seperti biasa Kak Noni pun mempelawa I masuk… anyway, dia kelihatan baru balik dari shopping.. rupanya ke One Utama.



“Kak … pergi shopping ke?” I tanya.

“Yup.. beli benda..” Kak balas



I pun terus pergi meninjau apa yang dibeli Kak Noni itu… yang I dapat mengetahui.. banyak beg-beg dari La-Senza.. pakaian dalam wanita. I tahu.. so sengaja Tanya “ Kak beg-beg ini .. apa yang Kak beli?” tanpa minta.. I pun cuba membuka beg-beg itu.



“Eh.. jangan pakaian biasa sahaja” Kak Noni balas. Tapi I sudah membuka satu daripada beg itu.. lalu mempamerkan bra yang Kak Noni beli itu.



“Wah… bra satin hitam..cantik” saya lalu mempamerkan panty satin hitam yang sama set.Kak Noni pun terus menuju kearah saya lalu menrampas.. bra hitamnya itu.

“YJ ini .. bukan bukan pula”



Tapi Kak Noni sudah terlambat.. I sudah membuka beg keduanya.. dan mempamerkan bra satin unggu dengan matching panty. “Betul banyak Kak beli.. untuk siapa Kak nak pakai?”



“Eh.. Kak beli sebab.. bra-bra kak sudah lama.. perlu ditukar” Kak Noni balas.

“Tentu seronok.. Abang Ramli tengok… Kak pakai bra macam itu”

“Eh.. hanya bra biasa… apa yang seronok… lagi pun Kak sudah tua… Abang Ramli pun tak kisah” Kak jawab



“Malam ni Abang Ramli balik ke?” I tanya

“Tak adalah… lagi 2 minggu baru dia balik… jangan fikir bukan-bukan.. tak ada orang nak tengoklah” Kak balas.



“Mana boleh… tentu ramai lelaki suka.. YJ suka.. kalau wanita pakai macam itu..” sambil mengeluarkan bra ketiga yang berlace hitam.



“YJ ni.. jahat betul pula… nak tengok perempuan dengan bra pula.. dahlah belum matang… heheh” ketawa Kak Noni. “Alah.. bukanlah dapat tengok pun… hanya fikir biasa kan lelaki muda lagipun Kak mesti cantik pakai macam tu” I balas



“Betul keh? Nak tengok… tapi jangan beritahu orang tahu” Kak Noni tanya sambil senyum kecil.



I hanya mengangguk sahaja.. tapi hatiku sudah berdebar-debar.

Kak Noni berdiam lalu mengambil beg-beg La-Senza itu ke tingkat atas. I pun menunggu di bawah.. berfikir… ni masih suatu mimpikeh.



Setelah… beberapa minit berlalu… “YJ ..YJ” Kak Noni memanggil dari tingkat atas.

Tanpa buang masa, I pun segera bergegas ke tingkat atas.. Kak Noni sudah berdiri di luar tepi pintu biliknya… hanya dengan bra satin hitam dan pantinya yang baru dibeli… lalu memusing badannya… badan Kak Noni consider gempal sedikit.. bahlah umur sudah menjangkau tapi masih ada shape… kulitnya masih coklat muda.



Sesekali, dia memusing badan… “Macam mana, boleh?”



I sudah terlopong mulut I… tercenyah diatas tangga… bah pertama kali melihat wanita dengan pakaian sedikit.



“Wah… cantik..” I balas… masih termenung kat Kak Noni. Bra hitam satin itu masih menutupi tetek Kak Noni yang mula sagging sedikit dengan sempurna… full cup, jangkanya C cup. Manakala panti satin hitam juga biasa dengan perut Kak Noni yang gempal sedikit.



Tanpa.. berkata apa, Kak Noni mengambil bra unggu dari katil dan menuju ke bilik air.. dan menyalin bra itu. Sekejap, Kak pun keluar dari bilik air… mempamerkan badannya dengan bra satin unggu pula.



“Macam mana pula dengan ini?” Kak mula tanya.



I masih tercenyah… “Fuhhh… hebat Kak ni… boleh jadi teman I .. qualify”



Kak ketawa.. “Oklah.. tunggu Kak kat bawah.. masa nak makan tengah hari ni.. cepat”



I pun mengikut arahan Kak Noni… turun ke dapur menunggunya. Masa kami bermakan sempat juga kami berdua-duaan berbual.

“Kak mesti Abang Ramli.. seronok… malam ni”

“Eh… mana ada… bukan bukan pula YJ berkata. Abang Ramli sudah tak peduli” Kak Noni balas



“Kenapa pula… tadi nampak Kak sexy juga”

“Abang Ramli dengan Kak sudah kahwin lama.. mana ada dia tengok” Kak

“Habis rugilah macam itu.. siapa nak tengok Kak pakai bra macam itu” I balas

“YJ ni, kan Kak kata untuk replacement bra lama…”Kak jawab dengan senyuman



“Eh tak boleh, kalau YJ jadi Abang Ramli mesti enjoy.. macam ni” I balas.

“Jahat betul YJ ni, belum dewasa… nak benda itu pulak” Kak kata

“Alah… kalau nak pun bukan senang nak dapat.. macam Abang Ramli bertuah kira.. hehehe bukanlah Kak boleh.. ee” tanpa kesedaran I meluah kata tersebut.



Kak Noni diam sahaja.. sambil senyum gatal.. lalu balas “bukan-bukan budak ni, buat Kak seksi sahaja”



Keesokkan harinya.



Seperti biasa, I pun balik dari sekolah..  lalu bergegas ke rumah sebelah.. Kak Noni.



“Kak  ooo Kak” I melaung dari luar.

Kak Noni pun bergegas membuka pintu luar… “Masuk.. YJ”



I pun mengikuti belakang Kak Noni… lalu ke dalam ruang tamu. Ruang pula berteraburan dengan beg-beg plastic… “YJ tolong Kak angkat beg-beg ke dalam dapur please”



I pun membawa beg-beg tersebut dengan bekalan makanan ke dalam dapur.



“Kak pergi mana ni… banyak benda.”

“Shopping seperti semalam” Kak balas

Selepas itu, I ke ruang tamu lalu.. meninjau apa yang dibeli Kak Noni lagi. Seperti yang I jangkakan, Kak juga membeli.. pakaian dalam La-Senza lagi… tanpa menanya Kak Noni, I terus membuka beg.. La-Senza itu, kali ini membuat mata I terbeliak melihat, dua helai G-string yang berwarna satin emas dan satu lagi berwarna satin hijau.



“Eh.. tengok orang punya benda pulak budak ni” Kak balas.

“Alah bukan dapat tengok… benda ni dipakai oleh.. wanita seksi” I jawab

“YJ ni.. nak tengok..jom naik dalam masa dua minit” Kak terus ke biliknya



I pun perlahan menunggu sambil hati I berdebar-debar… lalu menaik tangga itu dengan perlahan… di pintu bilik tidur Kak Noni.. masih tidak kelihatan Kak Noni.

… “Kak oo Kak” I perlahan melaung.



Dengan perlahan, Kak pun keluar dari bilik mandi.. badan Kak mula menghampiri bilik tidurnya.. kalinya dengan G-string satin hijau dipakainya.. dengan bra satin hitam yang dibeli semalam.



Dengan sekelip masa, batang I mula menaik tinggi dalam seluar.. mata I terus menuju ke arah bahagian G-String Kak Noni.. kelihatan bulu wanita Kak sedikit terkeluar dari pandangan G-String itu.. memang tidak dapat menutupi seluruh bahagian harta Kak Noni.



Kak Noni membelok badannya mempamerkan G-String yang dipakainya.



“YJ macam mana… kali ini” Kak tanya

“Syok betul… Kak cuba yang satu lagi itu… alah.. tapi bra tak match ..” I balas

“Habis macam mana pula… director ini nak” Kak senyum

“Tanggalkan bra itu.. biar pakai G-string sahaja” I mengoda



“Macam-macam dengan budak ni…” Kak tanpa menuju ke bilik air..perlahan membuka bra satin hitamnya.. dan membiarkannya jatuh ke atas lantai. Lalu dia senyum pada I dan perlahan membuka tangannya yang menutupi kedua-dua buah dadanya.



Itulah pertama kali, I melihat buah dada wanita, C-cup dan kulitnya masih licin keperangan muda… malah putingnya boleh dikatakan besar dan gelap sempurna bagi usia Kak Noni. Kemudian, Kak perlahan menarik turun G-String hijau itu… lagi satu pandangan yang menarik. Bulu pantat Kak lebat juga tapi trim dikiranya… jelas kelihatan mulut pantat yang serata itu.. lalu dipakainya G-String emas itu.



“So..” Kak tanya.

“Wow … buat YJ gatal ni.. nak jadi suami Kaklah kalau macam tu” I balas

“Oklah.. cukup.. pergi bawah.. Kak nak tukar.. masa makan ni” Kak Noni dengan segera masuk ke dalam bilik air meninggalkan I hampa di situ.



Maka, kami pun berdiam makan tengahari di dapur. Setelah selesai dengan makanan tengahari itu, Kak Noni pun membersihkan pinggan dan mangkuk di sink. Seperti biasa, Kak Noni sudah menukar pakaian rumah spageti-t dan seluar pendek.



I duduk memerhati Kak Noni.. dapatlah tahu Kak tidak memakai bra sejak pameran tadi. Penis I pun sudah menenggang… lalu I pun cuba menghampiri Kak Noni dari belakang dan memeluk Kak dari belakang.



“Eh apa.. berlaku pada YJ ni” Kak tanya.

“Nak jadi suami Kaklah” I balas sambil perlahan memasukkan kedua-dua tangan I ke dalam baju spageti-T.

“Mana boleh… Kak dah ada suami..” Kak jawab dengan manja dan tidak membantal apa-apa… bila tangan I sudah mula bergerak menuju ke atas… mula sentuhan dengan pangkal bawah tetek Kak Noni.

“Alah.. Kak… YJ sudah nampak Kak.. sekarang dah pegang tetek Kak.. macam mana pula”.. tangan I sudah pun memegang tetek Kak sambil perlahan memusing putingnya yang semakin membesar.



“Aaaah…” Kak mengeram “YJ ni.. macam ni.. jadi anak angkat Kak.. kan keluarga.. apa-apa pun bolehlah” Kak sambil membelakangkan badannya supaya bersentuhan dengan penis I yang menenggang itu.

Bibir I pun mula mencuim leher Kak sambil meramas tetek Kak.. “ Licin tetek Kak sedap”



“Aaah… YJ ni jaaaahat” Kak Noni mengeram lagi… “Kak dah basah.. YJ… aaah”



Dengan segera, tangan kanan I pun menurun ke dalam seluar pendek Kak Noni.. merasakan G-String yang dipakai oleh Kak belum ditanggalkan. Basah betul G-String itu yang dibanjiri air wanita Kak… jejari I cuba mendapat mulut pantat Kak Noni lalu memasukkan ke dalamnya.



“Grrr…. Mmmmmmh” Kak mengeram.. sambil bergetar-getarkan badannya

“Mmmh…. Mmmmh…. Mmmmh…. Mmmh……. Aaaaaaaaarrrrrrr” Kak melepaskan puas.. makna Kak Noni sudah orgasm dalam masa singkat itu.



“Kak cepatnya.baru YJ masukkan jari.. Kak sudah…. “ belum sempat I habis berkata Kak Noni sudah bergegas naik ke atas.



-------------------



“Ring.. ring.. ring, hello?”

“Hello.. YJ, Kak Noni sini… YJ kat mana, belum balik lagi?”

“Oh.. tengah makan dengan kawan kat shopping center.. jamunan hari jadi..

Nanti YJ balik ok, jangan risau darling”

“Hehehe… bukan bukan anak ni” Kak balas



I pun menutup handphone I, terus menuju ke butik La-Senza di KLCC… I meninjau dan segera I tertarik kepada baju dalam Babydoll Satin warna pink itu. Tanpa berfikir lama, I keluar dari butik tersebut dengan badydoll yang dibeli itu.



--------------------



Malam tu, masa makan malam.. Emak bertanya “YJ tak pergi ke rumah Kak Noni makan tengahari ni… YJ pergi mana?”



“Oh.. YJ makan dengan kawan kat luar.. dah inform Kak Noni..”

“Oh esok sabtu… anyway.. mama dan papa nak balik kampong sekejap ada benda buat kat kampong… akan balik pada hari Ahad, ok” tanya emak



“Ok.. kalau macam itu, baik I pergi tinggal kat Kak Noni… mama bila pergi esok?” tanya I.

“Tak… malam ni… kalau nak YJ selepas mandi boleh pergi kat rumah Kak nanti mama cakap kat Kak Noni jika dia ok”



------------------



Toyota Wish… ayah & emak sudah pun tidak kelihatan dari pandangan I. Masih berdiri di hadapan gate lalu menutupnya… sambil membimbik beg yang mengandungi pakaian dan hadiah Kak Noni, I pun menuju ke depan gate Kak Noni dan menekan loceng.



Seperti biasa, Kak Noni pun membuka gate .. “Masuk.. masuk”

Kak seperti biasa berdiri di pintu… hari memakai baju kurung hijau… macam raya pula.. berwangian perfume pula.



I pun masuk dalam ruang tamu. “YJ kenapa hari ni tak datang ke rumah Kak?” Kak tanya sambil menutup pintu depan rumah.



“Alah… Kak sudah miss YJ keh?... Ada surpise bagi Kak” sambil I mengeluarkan beg La-Senza kepada Kak Noni.

“Eh.. apa pula dengan ni” Kak Noni membuka beg itu dan mengeluarkan babydoll satin pink.

“Buat apa dengan pakaian ni… akak belum pernah ada pakaian macam itu” Kak Noni balas lagi.



I pun memeluk Kak Noni… “Cantik tak … YJ pilih punya?”

Kak Noni mula mencium bibir I… lalu lidahnya mula menyerang ke dalam mulut I… dijilat I lidah itu.. lalu bermain lidah.. maka air liuh kami bertukaran… nafsu I semakin kencang. Tangan I mula berkeliaran di badan Kak Noni.



“Mmmh…” Kak mengerun lalu memberhentikan perbuatan kami.

“Cukuplah tu… nanti melampau perbuatan kita tu… baik YJ unpack baju YJ.. pergi ke bilik tidur ok” kata Kak Noni



Baru saya sedar Kak Noni mula berasa ragu pula.. tapi dia mengambil beg La-Senza tu… lalu menaik tangga “baju ni Kak pakai ok, thanks” senyum gatal Kak.



Dalam bilik, jam sudah menunjuk pukul 12 tengah malam, sudah setengah I masuk bilik… takan I melepaskan peristiwa yang telah berlaku.



Akhirnya, I memberanikan diri I dengan senyap menuju ke bilik tidur Kak Noni… maka perlahan I membuka pintu bilik. Keadaan bilik masih berlampu dari lampu pinggir katil… tidak terlalu terang.



Di atas katil… Kak Noni sedang berbaring di atas cadar katil satin perak.

Kak Noni sedang membaca buku dan masih tidak menyedar kehadiran I.I senyum dan mendekati badan Kak Noni yang seksi itu disaluti dengan badydoll yang dibeli oleh saya pagi tadi.



“Kak…”I berbisik

“YJ… kenapa, tak baik masuk ke atas katil Kak… lelaki dan perempuan dalam satu bilik atas katil… hmmm” Kak berbisik.

Tangan I sudah pun menraba G-String babydoll yang dipakai Kak Noni “Kak kan YJ dah jadi anak angkat Kak… keluarga tu… tak ada tak baik… lagipun G-String Kak sudah basah… biar YJ keluarkan ok”



“Mmmmmmh…. YJ keluarkanlah… panggillah Kak –mama…. Baik betul anak ni” Kak berbisik sambil menaikkan punggungnya menyenang tangan I mengeluarkan G-String yang basah itu.

Lalu mengangkangkan kedua-dua kakinya… tanpa menunggu I pun mengarahkan kepala ke arah pantat Kak Noni yang basah itu dan menjilat bibir pantat.



“Aaaarh… sedappp” Kak mengeram

“Suuudaah lammaaaa tak pernah disentuh.. darling aaaarrrhh.. jilat titik itu…… Maamaa naaaak!”

Lalu lidah I pun menrakus biji kelentit Kak Noni… badannya bergetar.. semakin cepat lidah menrakus biji semakin capai orgasm Kak Noni itu.



“AAAAAAArrrhhhhhhhhhhhh” Kak Noni bergetar seluruh badan lalu bernafas tak berhenti-henti.



Setelah beberapa minit kemudian… Kak Noni pun menanggalkan babydoll itu.. tanpa disuruh… pakaian tidur I juga mengikutinya berada di atas lantai. Maka I rendahkan badan ke atas badan yang seksi itu, tangan mula sibuk meramaskan tetek yang diidamkan sebelum ni…



“Mama… boleh tak anak masukkan..” I berbisk sambil meletakkan kepala penis I tu dimulut bibir pantat Kak yang meleleh air. Kepala itu mula seronok bersentuhan dengan bibir pantat.

Kak Noni mula berasa naik nafsu juga… “Mmmh..” tapi masih bermain “Mana boleh.. anak nak main mama pula… jahat tahu”

I senyum lalu perlahan… mengarahkan penis I menjunam ke dalam lubang pantat Kak Noni itu. “Aaaarrrrrrhhhh” Kak mengeram lagi.

Penis sudah pun disaluti air wanita Kak… lagi kerasaan nak kencing bermula.



Kak mula memeluk I… lalu mengerakkan punggungnya.. lalu pantat membuat gerakkan masuk dan keluar penisku itu.. geseran memang seronok.. lalu I pun mengikuti irama itu.



“Anak bbbuuuat mama jahaaaaat…oooh” Kak masih mengerakkan pantatnya.



“OOOHHH Mama jahat… mama jahat.. I like to fuck mama” I balas badan kami mengerak dengan cepat



“Yesss… fuck mama …ooooooh”Kak sudah high.. sesekali menrengangkan otot pantat dan menrapatkannya.



Perbuatan itu menyebabkan kepala penis sudah tidak dapat menahan kesedapan.. “Mama… tak tahan ni… aaaarrh”I mengerang



“Yes darlinggg… pancut dalam…. Tak apa.. jadikan Mama ni jahaaaaaat” Kak Noni sudah orgasm.. selang beberapa saat kesedapan… penis I pun terus memancut ke dalam pantat Kak. Gerakkan kami semakin kuat… lagi hingga katilnya tu pun bergoyang.



“Yes… yes… yes……. Aaaaaaaaaarerrrrrrrh” Kak “ Maaammma dapaaat rasaaaaa… darlinggggg” Kak Noni menjerit.



Pancutan terakhir pun berlepas… lalu I berpelukkan Kak Noni.. dan mula berciumnya. Kak Noni pun membalas ciuman I lalu kami berbaring di situ bermain lidah.



Tangan mula meramas tetek Kak Noni.. hingga jejari I bermain putingnya yang membesar itu. Memang seronok… penisku masih dalam pantatnya.



“Oklah.. mama kena bersih air mani nak yang ada dalam puki mama” lalu senyum menuju ke bilik air.



Rasa puas.. lalu I pun bangun menuju kearah bilik air.. lalu belum sempat Kak Noni habis bersihkan pantatnya. I terus memeluk Kak dari belakang dan menjunamkan penis I ke pantat Kak dari belakang.



“Aaaaarrrhhh” Kak mengeram lagi.

Maka.. kami bersetubuh lagi di bilik air..



-------------------



Kami bermain 3 kali lagi sepanjang malam itu… sebelum tidur naked.. di atas katil.



Selepas itu, baru I tahu… Kak Noni memang menunggu I datang ke biliknya malam itu.. malah cadar satin itu pun disediakan olehnya tujuan yang sama bagi love making I dengannya.

No comments:

Post a Comment