Monday, 24 October 2011

Office

I baru menukar kerja di syarikat baru, kira medium saiz. Dengan ini, I diberi jawatan manager di pejabat baru I dengan department sendiri dan secretary. Maka, ini bermakna lebih banyak kerja dan responsibilities. Anyway, department saya memang berindependent malah saya dibantu oleh secretary yang berexperience pula.


Itulah mula cerita saya, secretary saya yang dikenali oleh semua sebagai Kak Donna dalam umur 40an… badan kira tinggi dengan shape. Well, Kak Donna bukanlah popular di kalangan staff kerana dia adalah secretary boss belum ditransfer ke arahan saya. Dari gossip, boss sudah berminat dengan secretary muda yang baru diambilnya… muka macam model… cantik apabila diperkenalkan kepada I.

Kak Donna  memang berexperience dan banyak perkara diajarnya. Biasanya dia bertudung dan memakai make-up… dengan baju kurung satin. Kadang-kadang, baju kurung yang dipakainya menunjukkan bentuk branya.. kira Kak Donna mempunyai saiz 36 C cup. Anyway, , I mula mengenali Kak Donna lebih mendalam as selalunya kami stay late menyiapkan kerja-kerja I. Dari itu, Kak Donna sudah lama menjanda kerana suaminya sudah meninggal dunia lapan tahun. Kini, anak tunggal Kak Donna pula kerja kat overseas di Australia maka dia tinggal berseorangan di apartment di Wangsa Maju.

Pada suatu hari, I menerima satu assignment urgent so terpaksalah work overtime. So satu demi satu stage assignment itu diselesaikan… lalu I pun melihat jam sudah menunjuk pukul 10pm. Apabila, I sedia untuk balik… terserempak pula dengan Kak Donna yang masih belum balik…

“Eh Kak, kenapa belum balik lagi?” I tanya

“Kak tahu, YJ ada assignment penting kena siap, so on call kat sini tengok ada apa nak tolong tapi YJ sudah siap keh?” Kak Donna

 

“Yup… alah… bukan rumit sangat… YJ dapat handle. Tapi, I pula guilty buat kak stay lewat pulak.” I balas

“Tak apa… kak dah biasa. Lagipun kak tinggal seorang” Kak Donna

“Macam ni, jom kita makan sama… YJ belanja then YJ hantar kak balik… ok tak?” I tanya

“Ok, baik darling ni” Kak Donna lalu memegang tangan I.

 

I pun blush … bah teruna muda baru mencapai umur 24tahun. “Alah kak bila YJ jadi darling kak?” I tanya.

“Anytime kalau YJ nak… bukanlah Kak qualify pun ada darling macam YJ …kak dah tua” Kak balas.

“Bukanlah, anytime pun YJ boleh jadi darling kak… deal!”

“Deal” Kak Donna senyum.

--------------------------------

Selepas makan malam, I pun drive Kak Donna balik rumah. Sesampai di Wangsa Maju, I pun memberhentikan kereta lalu menjadi gentlement menolong Kak Donna membuka pintunya. Hari itu, Kak Donna memakai blouse satin perang dengan matching mini skirt… pakaian office biasa.



“Kak, nak YJ temankan kak ke atas… sudah malam ni?” I offered

“Tak payah susah, kak dah biasa seorangan…” Kak berkata sambil mengangkang sebelah kakinya keluar dari kereta. Dengan tidak sengaja kak memaparkan panty satin merahnya.



Batang I terus menegang, tapi mata I tidak dapat concerntrate menlainkan mencuri pandangan indah itu. Seksi juga Kak Donna dengan memakai panty merah… bagi wanita berumur ini.

“Alah, jangan risau kak… jadi pucat muka pula… kak boleh manage” balas dia yang masih mengangkang besar kedua-dua kakinya mempamerkan pantynya itu. Setelah beberapa saat baru dia diperasaan I mencuri pandangan bahagian bawah wanitanya yang seksi itu



“No wonder muka pucat, dapat lihat sesuatu syok… cantik tak” dia masih mempamerkan bahagian bawahnya kemudian perlahan keluar dari kereta I. I tercengah disitu, lalu Kak Donna mengucap Good Night dan mendaiki tangga ke atas apartmentnya.



-------------------------------



Kejadian malam itu tidak diceritakan antara kami. Sudah dua hari berlalu, department I menerima assignment baru… yang memerlukan saya dan Kak Donna memberi presentation di Port Dickson kepada client syarikat kami. Kami pula perlu stay overnight di situ memandangan presentation itu dijadualkan pada 6 petang.



Pada hari Friday, I mengambil Kak Donna di apartmentnya… dan terus I memandu kereta ke Port Dickson. Setelah 1 ½ jam, kami pun tiba diresort hotel PD yang kami stay dan juga bertemu dengan client kami. Kak Donna menolong saya check-in dan lalu kami pun menuju ke bilik kami. Oh, kami akan stay dan share satu bilik as Kak Donna berasa lebih selesa… dengan tanpa pengetahuan lain, kalau tak mesti ada banyak masalah.



Setiba dibilik… iaitu suite junior… dengan permandangan laut yang indah. I pun unpack barang I… sempena meninjau bilik itu. Ada ruang tamu kecil menghala laut dengan balcony… lalu I mendapati bilik itu terdiri daripada satu katil king size sahaja.



“Kak, bilik ni hanya ada satu katil… macam mana?” I tanya

Kak Donna yang sedang unpack barangnya di bilik mandi membalas “Tak apa, katil besar… boleh share, kecuali YJ takut akan apakan Kak” dia ketawa.



“Alah kak, jangan main… malu tahu YJ”

“Hehehe, kalau YJ apakan kak… kak pun bukan boleh menghalang… biar sahaja YJ apakan” dia balas.

I pun perlahan menuju ke bilik air lalu berdiri ditepi pintu.

“Apa yang Kak maksudkan dengan apakan itu?” senyaja jadi bodoh.

“Aya.. dah dewasa pun tak tahu pula” dia balas sambil membasuh muka.



“Betullah… mana tahu maksud kak itu… cepat terangkan” I tanya dengan manja

“Budak ni, kongkeklah” Kak jawab

“Huh? Tak faham… lagipun I tak pernah buat pun” I jawab sengaja bah I budak cina oversea



“Ohh..teruna, maksud tu, YJ cuba masukkan penis YJ dalam pantat Kak” muka dia pun merah.



Deeerrriing.. alarm I sudah berbunyi makna tiba masa untuk appointment kami itu.

Kak pun menyiap sedia… I pun membawa laptop dalam file-file penting untuk presentation itu.



----------------------------------



Presentation itu berlangsung dengan lancar… lalu client kita pun puas hati dengan idea-idea yang kami bentangkan itu. Mereka pun sign kontrak yang kami proposed sebelum beredar dari resort kami tinggal. Dengan segera, I pun menelefon boss I memberitahu berita baik itu.



Selepas itu, I pun mengajak Kak Donna memakan dinner as jam sudah menunjuk 8 malam. Kami makan di restaurant resort dan ringkas… kami sudah berasa penat.

Setelah selesai dinner, I dan Kak Donna pun menuju ke bilik kami.



I pun offer Kak Donna menggunakan bilik air dulu, lagipun I ingin berehat di balcony bilik.



Angin laut selat Melaka bertiup perlahan, bau laut memang terasa bila I bersandar di kerusi balcony. Kedengaran bunyi ombak… tiba-tiba nama I dipanggil.



I pun perlahan menuju kearah bilik air…



“YJ…YJ…YJ” panggil Kak Donna



“Kenapa Kak… ada masalah keh?” I tanya kat luar bilik air.

“Darling.. kak lupa ambil bra dan panty kak… penat sangat. Tolong kak ambil kan” Kak request

“Kak letak kat mana?” I tanya.

“Dalam luggage bag, I lupa bawa keluar”

“Habis mana I nak ambil…?” I tanya lagi.

“Darling sukalah… darling kak pakai mana darling suka” dia jawab dengan manja.



Batang I pun terus menegang… dengan tanpa membazir masa, I pun membuka beg luggage Kak Donna. Pakaiannya disusun dengan kemas sekali… dalam beg terdapat 3 set bra dan panties… satin merah, lace hitam dan satin pink dengan lace tepi.

I pun mengambil set pink itu dan menghala ke bilik air.



“Kak dah ambil.. YJ letak kat luar yeh” I cakap

“Tolong pass kat kak… pintu tak kunci” Kak Donna balas.

I pun membuka pintu… dan melangkah masuk.. bilik mandi sudah pun dipenuhi dengan wap air… “Kak” I panggil

Keadaan itu macam sudah diperlahankan… bila bayang Kak Donna menjelma dari wap air bilik… dia tidak menutupi badannya malah berdiri diatas tub mandi.Badan wanitanya jelas kelihatan … bentuk badan masih cantik… tetek C cupnya mulai sag tapi cukup menarik. Pantatnya licin malah bulunya sudah shave tiada seurat… hanya kelihatan mulut vagina.



“Eh… kak, I letak atas meja basin.. ok”

“Ok…” masih mencuci mukanya.



I pun keluar dari bilik air.



--------------------------------



Selepas… I mandi. Kak Donna pun mengajak I ke café hotel… untuk berehat dan minum teh. I pun menunggu di pintu bilik… as Kak Donna pun keluar … memakai baju pjyama lebar satin hitam dengan seluar panjang pink yang mempunyai ribbon.



Dia pun terus memegang tangan I lalu berjalan menuju lift.



Sesampai di café, ramai juga orang ala.. Friday Night. I pun order cocktail dan Kak Donna pun memesan fruit punch. Setelah beberapa minit di situ, dua wanita di sebelah meja pun mengajak I berbual. Dengan ego lelaki… I pun join them… keadaan mula panas… apabila salah seorang wanita mula menraba belakang I… dan mencium pipi I. Sekali-sekala, I memandang Kak Donna… mukanya sudah masam..



Akhirnya.. Kak Donna pun menghampiri I dan menarik I keluar dari café.



“Kenapa Kak?” I tanya.

“Kak rasa sedikit pening di dalam… ajak darling keluar sekejap” Kak balas



I dengan Kak Donna pun memegang tangan menghala ke tepi pantai… private beach resort.



“Kak jealous kah… tadi?” I tanya lagi.

Bayangan kami mula pudar… semakin kami menuju ke pantai… lampu-lampu yang menerang… mula jauh dari kami.

“Mana ada… budak-budak tak boleh bertanding dengan classy lady punya” dia balas sambil kami berjalan di atas pasir pantai.



“Classy lady punya apa?” I tanya… memang tiada orang di pantai bah sudah malam.

“Ala budak ni… nak terangkan semuanya… classy lady punya pantat” dia jawab

“Huh… tak percaya pun… lagipun Kak tak ada proof” I mula memeluk badan Kak Donna



Dia buat tak kisah… lalu jawab “ Tak percaya… YJ cubalah dengan Kak”

“Consider… Kak classy ladylah… hehehe” I ketawa.

“Eh… mana tahu Kak tipu YJ” I tambah.

Dengan perlahan… Kak Donna menarik tangan I lalu menyelak dalam baju satin lebarnya kearah bra… dan terus memberi I menyentuh teteknya. Tangan I pun mula perlahan menramas teteknya hingga putingnya disentuh oleh jejari I.



“MMnnnh” Kak Donna mengelur “percaya tak?” Kak mula melihat I dengan mendalam.

“Kak jahat… bagi orang sentuh tetek kak” I bisik

“Suka tak… mmmnh” dia mengelur lagi.

“Darling, kak sejuk… baik kita balik bilik”

“Ok”



------------------------------



Tup… pintu bilik menutup.



“Kak nak cuci muka dan tukar baju ok”



I pun mengangguk… lalu berehat di sofa.



Tiba-tiba “Darling… darling…” dari bilik air.I pun bergegas ke bilik air.

“Kenapa kak?” I tanya sambil menikmati badan Kak Donna yang sudah memakai camisole satin hijau dengan G-string.



“Tolong tengok… belakang kak… ada benda gigit tak… gatal macam” Kak Donna tanya dengan manja.

I pun mendekatinya lalu memeriksa belakang badan kak Donna… sambil memeluknya dari belakang.

“Ceh.. suruh tengok belakang kak… bukan peluk” dia ketawa manja.

“Mana ada benda…” I jawab lalu tangan I sudah menyelak dalam camisolenya dan menramas kedua-dua teteknya… putingnya diputar oleh jari-jari I.

“MMmmh” kak mengelur

“Bukan situlah… yang gatal” kak jawab

“Habis… sini keh?” I tanya dengan tangan sudah menyelak dalam G-Stringnya.. lalu ke biji kelentit Kak Donna.

“Aaaaarrrgggh” dia menjerit “Tak baik pegang orang punya benda macam itu”

“Gatal tak?” I tanya lagi

“Aaaarrghhh… gatalah” dia mengelur

“Habis..?” I tanya sambil mengosok biji kelentit Kak Donna

“Aaarrgggh……… mmmmmmh…. aaargggh……… maaaaaaiinnn biji Kaaaak pleeeassseee”



Mulut pantat Kak Donna memulai dibanjiri dengan air wanitanya… jejari I pun dipercepatkan… dan biji kelentit mengembang… lagi jejari I mainnya.



“Aaaarrggh” Kak Donna mula menari ke depan belakang… dan tangannya bersandar di meja basin.



“Aaaarr… mmmhh… mmmhh…. Mmmhh…. Mmmhh, darliiiinnng” “Ceeeppaaat… nak nak nak … aaaaaaaaaaaaaaarrrrrggh!” dia menjerit dengan seluruh badannya bergetarrr.



Jari I sudah dibanjir dengan air wanita… lalu I mengeluarkan jari I dari pantat Kak Donna… dan menarik G-Stringnya ke lantai.



“Cukup darling… baik darling pergi mandi” Kak mengarah I.

Sebelum Kak  dapat mengembalikan nafasnya… I pun terus mengangkat badan Kak Donna ke atas meja basin… mendudukan dia dan mengangkangkan kedua-dua kakinya.

Dia melihat I… masa berlalu dengan perlahan, “Sssshhh” seluar I sudah pun jatuh di atas lantai.



Kepala penis I mula bersentuhan dengan mulut pantat Kak Donna. Basah… bibir pantatnya… dengan perlahan kepala penis I masuk ke dalam pantat Kak Donna.



“Aaaarrr” dia mengeluh sambil merapatkan badannya ke badan I. Dengan perlahan penis seinci demi seinci memasuki lubang pantat Kak Donna sehingga terbernam di dalam lubang wanitanya. Penis mulai dibanjiri air wanitanya.



Kami berpelukan… lalu I mencium bibirnya… hingga bermain lidah. Badan I mula berdayung… penis bergeser dengan dinding faraj Kak Donna.. sekali I menjurnam dalam penis I ke pantat Kak Donna.



“Aaaaarrrr… darling gatallah lubang Kak” dia berbisik

“So… kak nak apa” I tanya

“Cepatlah sedikit   aaaarrrhh……….mmmmmmmmmmmmmnh” dia menjawab lalu memeluk I kuat… dan memcepatkan badannya berdayung…



Lubangnya.. agak ketat lagi.. sekali-kala penisku digengam oleh farajnya.



“Aaaaarrr…” I mengeluh sambil menramas kedua-dua tetek Kak Donna. Lagi mempercepatkan dayungan I… kami bercium lagi.



Kini… badan Kak Donna sudah bergetar… dan camisolenya sudah pun berada di atas lantai. Kami berdayung lagi… “Ah ah ah ah………… arrrrrrrrrrggggggh” Kak Donna sudah pun orgasm… I terus menjunam penis I ke dalam lubang pantatnya sambil “Kak… arrgh naaaak pannncut” lalu satu demi satu pancutan I memenuhi pantatnya.



Selang beberapa saat, kami pun mengembalikan nafas kami… Kak Donna melihat I  lalu berkata…



“Darling bahaya pancut dalam Kak… nanti pregnant macam mana?”

“Sorry… Kak, I tak tahanlah”

“Cepat.. pergi mandi… ok”



-----------------------------------



Selepas mandi bersama, Kak pun mengeringkan rambutnya… manakala I  sudah pun berbaring di atas katil menontot TV. Habis Kak Donna mengering rambutnya… Kak pun mengelapkan lampu bilik dan meninggalkan lampu katil dipasang.



Dia pun perlahan… menrangkap ke atas katil lalu mengangkang kedua-dua kakinya…

Lalu menghalakan lubang pantatnya ke atas penisku. Penis I terus mengeras.. lalu I melihat lubang pantatnya perlahan demi perlahan menutupi penis I.



“Aaarrrhhh” I mengeluh



“Sedap tak?” tanya Kak Donna

“Kak nak lagi… cepat” I mengarah



“Mmmmhhh mmmhh” dia mengeluh sambil mendaiki I… kami bersetubuhan lagi.

Penis dirakus pantat Kak Donna dengan cepat…



“Arrh… cepat darling bagi Kak… aaarhh” maka I pun menjurnam penis dala pantatnya yang basah



“Kak sangat basah… darling nak pancut lagi”

“Aaaaarhh… pancutlah… kak dah tak tahan”

Terasa gengaman dinding pantat Kak Donna… lalu tak tahan.. sekali lagi I memancut.



Tangan I masih meramas teteknya melalui camisolenya… akhirnya kami berperlukan tidur.


No comments:

Post a Comment