Friday, 11 November 2011

Lingerie

Cerita bermula begini… I mempunyai seorang auntie (kawan ibu saya)…namanya Melanie… so I menperkenalnya sebagai auntie Nie. Untuk bayangan semua, aunite Nie mempunyai ketinggian yang serdehana tidaklah dikata rendah sangat… anggaran 5’-4” kaki….sudah menjangkaui umur 46 tahun. Walaupun begini, body dia masih tidak out of shape… kurus juga dan dadanya yang serdehana saiz.



As usual, saya masih berkolej di Subang Jaya ... bukanlah kenal sangat dengan auntie Nie… tapi oleh kerana dia tinggal berdekatan dengan kolej saya, saya selalu menumpang kereta auntie Nie ke KL … balik rumah sayalah apa lagi. Auntie Nie ini pun selalu ke KL….untuk melihat butik-butiknya di KL, kerana dia owner butik terkenal (pakaian dalaman wanita)… since dia pun berupa orang yang berada.



Sudah dua minggu, I menumpang kereta auntie Nie pergi ke KL…biasanya pukul 4 petang .. konon kelas saya habis pada masa itu…. Anyway dia hanya pergi melihat butiknya pada waktu sebelah petang and malam sebelum kedai tutup. Bermula, penjalinan kami … biasanya berbual pasal topics kolej, girlfriends dan wayang. Lama-kelaman, saya mempunyai rasa tertarik kepada aunite Nie mungkin disebabkan lelaki lagi pun tidak mempunyai girlfriend… and nak rasa seks. Saya pun cuba mengemukakan topic seks dalam perbualan kami….



Seperti biasa, auntie Nie menunggu saya didepan McDonald… dengan kereta Mercedes Benz CLK birunya… saya pun masuk dalam kereta lalu menegurnya “ Wah… auntie seksi nampak hari ini” acar sahaja kerana seperti biasa dia memakai blouse and skirt… tapi untuk menaikan rasa seks I buat begitu…hehehe.



“A..lah biasa sahaja mana ada… seksi” auntie balas.

“Well, macam ni pun sudah seksi tapi kalau auntie pakai blouse putih… lepas tu pakai bra lace pink .. mesti seksi” I tegur… berani.

“Ceh… bila jadi expert pulak… kalau auntie pakai siapa nak tengok… lagi suami auntie pun sudah cerai.. anak perempuan pun besar berkerja oversea” auntie balas.

 “Mesti ada… I pertama orang tengok..lagi I bagi comment leh”



“Habis siapa lagi nak tengok… auntie pun berumur..” dia jawab

“Mesti auntie tak berani..”

“Kalau auntie berani… macam mana” dia manja pula.

“Tengoklah… hadiah mesti dapat..”



So kami pun … tengok menengok dalam perjalanan itu.



Keesokan harinya… fuh… seperti yang disangkakan, auntie Nie sahut cabaran saya… bila saya masuk keretanya… auntie Nie memang berlainan.. blouse putih satin dengan bra  bunga pink satinnya dan skirt navy blue.

“Wow… seksi betul nampak, auntie” I tegur

“Habis macam mana… ok tak?” auntie balas sambil menunjukkan blousenya.. yang transparent yang mempamerkan branya.

I pun terus mendekati auntie lalu memeriksa branya… lalu meletakan tangan I atas pehanya… I terus meraba pelah pada pehanya… hingga skirtnya naik… ini to bantu dengan kelakuan auntie memandu kereta. Auntie agak malu tetapi kerana nak menumpukan perhatiannya memandu.. dia buat tak kisah. Semakin lama, skirt auntie pun naik mempamerkan pula sedikit demi sedikit panty pink satinnya juga.



“Eh… tak baik… nampak pula bawah auntie.” Auntie bersuara

“Wow lagi seksi… dan menarik… auntie kat sana…” sambil I mendekati panti auntie…

“Eh.. eh..eh” auntie geli… tetapi tidak melarang.. ini mengalakan saya meraba pantinya yang licin itu…sehingga auntie mengelur “ah…. Mmmmh… mmmh”



I pandang lalu mempercepatkan raba… hingga panti mula basah. “ah…..mmmmmhmmm ahhhhhhhhh” auntie mengelur lagi… hingga auntie perlu memperlahankan keretanya.

Akhirnya…auntie menarik nafas… ini mengalakkan I terus perlahan demi perlahan cuba memasukkan jari I ke lubang pantat auntie dari luar pantinya…of course tak dapat masuk sebab pantinya menghalang… auntie mengerak sedikit.



“Jahat betul YJ ini…” terus diam.I pun terus berhenti mengeluarkan tangan I yang gatal tu.



I memikir… apa pula yang akan berlaku… esok pula.



Memang tak dapat dinafikan… keesokkan hari… Auntie Nie seperti biasa menunggu I …

I ingat dia akan memakaikan pakaian yang seksi… tapi Auntie Nie pula berpakaian seperti biasa… kecewa saya.



“YJ.. hari ni Yj senang tak?” tanya auntie.



“Kenapa…”

“Sebab… auntie nak minta tolong sikit… coz staff auntie on MC… so butik perlu orang jaga plus stock baru sudah sampai… auntie kena inspect.. so YJ nak tolong auntie tak… mesti busy punya hari ni”

“Ok” since nak tengok auntie lebih lama I fikir.



Sesampai di butik auntie KL… memang busy betul… I kena tolong pek ini itu… susun bra, panti dan lain-lain. Walaupun customer tak begitu ramai… tapi business butik boleh dikatakan bagus… terutama customernya dari overseas pelancong kononya.



Sekali-kala, auntie juga kena serve datin-datin yang datang membeli… apa lagi mereka membeli banyak betul. Tanpa disedari… hari pun sudah malam… auntie pun menutup butiknya memandang itu memang peraturan shopping center itu.



Anyway, auntie sudah memberitahu I stage-back supaya menolongnya menyusunkan stock-stock baru selepas butik ditutup. Hah… tanpa disedarinya, I sudah selesai menyusunkan semua stock baru auntie.



“ Heh… sudah siap pula kerja YJ tak payah.. auntie buat pulak… anyway auntie juga perlu check stock sebelum kita balik” auntie balas.



I pula memandang.. eh.. hanya tinggal I dan auntie kat butik… lagi pun auntie sudah mengunci pintu besar butik. Lalu auntie pun terus membuka cabinet yang I meletakan stock-stock baru ke dalam… I pun mengikut dari belakang.



Dia pun terus memeriksa stock-stock baru tersebut…sambil dia memeriksa.. I mula mengambil satu set baju tidur yang seksi.. lalu cuba menghampiri.. auntie. Auntie pula memusing dan melihat I…



“Wow … cantik baju baru ini… kalau pakai kat auntie mesti cantik..” I pusing labelnya paradise print gown (gown satin putih.. panjang dengan bunga)



Auntie.. dengan manjanya senyum.. “Auntie ada satu set macam ini… biasanya auntie pakai tidur.. licin tapi ni terbaru”

“Oklah.. macan tu auntie perlu dapatkan gown ini.. tukar baru.. pergi cuba tengok boleh tak” I mengambil gown tu and mengheret auntie ke bilik salin. Tanpa… membatal … mungkin dia suka gown tu juga… auntie pun terus masuk mencubanya.



I tunggu terus kat luar pintu bilik salin.. sekejap… auntie pun membuka pintu… kecewa juga .. apabila auntie mempamerkan gown yang dipakainya… dengan bra and panti sekali dia pakai.



“Auntie… macan mana boleh fit… kalau auntie pakai dengan bra dan panti” I jawab lalu terus menghulurkan set lain … Cami Retro (Slip Cami Merah Jambu dengan kotak-kotak bunga satin) “Cuba ini tanpa bra…”



Auntie terus ambil dari I dan senyum sahaja. I masih tunggu diluar pintu… kedengaran bunyi auntie mengeluarkan baju gown itu dan menukar cami baru itu. Lalu auntie pun membuka pintu, badan auntie yang diselaputi dengan cami pink itu memang cantik… auntie keluar sedikit dari bilik salin dan memusing…



“Macam mana…” dia tanya.

I yang terus melihat tidak dapat membuka suara… dahlah.. shape putting tetek auntie dapat dilihat dari cami itu… nasib cami itu cukup panjang ..sampai peha … of course coverlah… pantat auntie.



“Wow.. cantik… nak cuba lain?” I tanya.

“Mmmh… jahat…. Mana lagi” auntie balas.



Tanpa berkata, I pun pergi mengambil satu set baju baru…Sweet Escape Babydoll… warna marron… bahagian atas seperti bra menutup tetek adalah satin manakala kain berlace chiffon transparent dibahagian bawah… dengan satu panti satin marron juga.



I menghulurkan kepada auntie… sambil membibir auntie bahagian leher berdekatan dengan telinga auntie lalu berbisik “Auntie cuba ini…YJ tolong pakaikan auntie”



“ YJ jahat betul… jomlah” auntie berbisik… I pun mengikuti auntie dari belakang sampai dalam bilik salin… lalu menarik ke atas baju cami pink yang sedang dipakai auntie. Auntie tidak segan mempamerkan badannya yang bogel… kepada saya.



I pun lalu.. memakai babydoll marron itu diatas auntie… sambil bercium dengan auntie… auntie pula berbalas lidah dengan I.Lalu I pun memakaikan panti satin untuk auntie.



“Ini memang seksi sekali… I nak… nak” I bisik

Auntie memandang I lalu bercium… I dan I memeluk auntie dari belakang.. lalu menrabakan panti satin auntie… rasa basah juga panti itu disebabkan air wanita auntie yang asyik menleleh keluar dari lubang pantat.



Apalagi.. I tunggu… terus memasukkan tangan I ke dalam panti auntie … jejariku memasuk ke lumba pantat auntie. “Mmmmh.. YJ … auntie basahlah” auntie bisik

I terus menraba dan raba kelentit auntie. “Aaaahhhh……mmmhhhh ………. Aaaahh….mmmh” “aaaahhh… aaah … aaah” auntie bergetar… “Ceeepattttt”



I pun mempercepatkan jari I diatas biji kelentit auntie. Dia bergetar hadapan dan belakang… “aaaaahhh…….” terus tangan auntie memegang tangan I … mempercepatkan irama… itu.



Tangan I yang free… pula perlahan-lahan menghala ke atas sampai bahagian satin yang menutupi tetek auntie lalu membukanya… dan meraba pula tetek auntie….lepas itu ke putingnya.



“Oooh darling…. Oooh” muka auntie mulai merah jambu… menunjukkan kepuasan.



 I pun tidak dapat menahan lalu .. menarik panti auntie ke bawah … ke kakinya lalu ke atas lantai. Tidak sabar, I pun membuka seluar I dan baju I dengan cepat…. I pun memeluk auntie dari hadapan… bertentangan… I terus menghalakan batang I ke arah… pantat auntie yang berair panas itu.



“Aaah… peerlahan” auntie.



I menghiraukan auntie … terus menjunamkan batang I dalam pantat auntie… senang … dimasuki… lembut dan berair. I pun terus menjunamkan batang sedalam yang I masukkan. “Aaaaaaaaaahhh” auntie bernafas dengan cepat.

“yes.. yes… dalaaaammm” auntie.

I pun mula memasuk dan mengeluarkan batang dari pantat auntie.

Auntie melihat I…. lalu senyum… “Darling.. u r great… uuuh… uuuh, kiss me”

I pun mencium auntie… lalu menaggalkan baju babydoll auntie itu… lalu menramas kedua-dua tetek auntie… licin tetek auntie memandangkan dia sudah berumur… putingnya sudah berwarna perang tapi masih kental.



“Faster… darling… faster….. faster…uuunnnh” auntie terus bergerak ke atas ke bawah…. mempercekatan pergerakan pantat auntie…



Batang I mulai sensitif…. seolah-olah mahu memanjut… tapi I bertahan… auntie sudah tidak dapat menahan.. lalu bergetar… “Aaaahhh…. Aaahh darliiiinnnng… aaaahhh darliiiinnng… I am cominnnggg” auntie mula orgasm.



“aaaahhhhaaaaaaaaaaaaaaaaaaaahhhhhhhhhhhh” I pun mula memancut… lagi memancut ke dalam pantat auntie.



Kami terus menari seks…. dengan kedua-dua badan berirama… atas ke bawah… akhirnya kami berpelukkan antara satu sama lain. Kami bernafas… lama dan lama… kami berehat berperlukan. Auntie… pantat auntie mula mengalir keluar air mani yang I riang memancut ke dalam… I pun keluar mengambil tisu untuk mengelap pantat auntie yang basah.



“Darling … lubang auntie sangat basah… darling tak pakai condom tahu… auntie boleh jadi pregnant tahu…” dia senyum

“Auntie… I love u” I balas.

“I know darling.. I like kalau … I nak lagi”

I pun tak kisah kalau… auntie pregnant. I pun mula memasukkan batang I dalam pantat auntie… kerana sudah keras balik.



Kami pun mula melakukan seks… menari… atas ke bawah… sehingga kami mendapat kepuasan. Dari hari itu, kami menjadi pasang sulit yang menarik… lagipun auntie dan I ada seperti ibu angkat dari pandang luar. Tapi perhubungan kami…….. diteruskan.


No comments:

Post a Comment